Pendapatan Tergerus, Gelombang PHK Landa Perusahaan Teknologi Dunia

11 views
PHK

Ilustrasi Korban PHK (123rf)

Reaktor.co.id — Gelombang Pemutusan Hubungan Kerja atau PHK melanda perusahaan teknologi dunia, mulai Meta (Facebook), Twitter, Microsoft, hingga Amazon.

Twitter dikabarkan sudah merumahkan 3.700 karyawan atau lebih dari setengah sumber dayanya, setelah akuisisi oleh tokoh bisnis dari Amerika Serikat, Elon Musk.

Sejumlah perusahaan digital di tanah air juga melakukan PHK, termasuk Shopee Indonesia yang merumahkan ratusan karyawannya.

Platform belajar online Zenius pada Juni lalu melakukan PHK lebih dari 200 karyawan.  Startup pertanian TaniHub juga merumahkan karyawannya.

PHK menjadi opsi terakhir perusahaan untuk menjaga keberlanjutan bisnis di tengah pendapatan yang tergerus akibat inflasi dan suku bunga tinggi.

Alasan pemangkasan ribuan karyawan itu berbeda tiap perusahaan. Namun, BBC mencatat ada tema umum soal PHK massal itu.

Misalnya, ada peralihan dari dunia offline ke online selama pandemi Covid-19. Era tersebut menandakan perkembangan pesat bisnis para raksasa teknologi dunia.

Itu pula yang membuat para eksekutif mempercayai masa-masa indah itu akan terus mereka dapatkan. Para perusahaan juga akhirnya memperkerjakan lebih banyak orang, seperti Meta dengan lebih dari 15 ribu orang dalam sembilan bulan pertama tahun ini.

Saat PHK datang, CEO Meta, Mark Zuckerberg, mengatakan dirinya salah perhitungan.

“Saya membuat keputusan untuk meningkatkan investasi kami secara signifikan.. Sayangnya ini tidak berjalan seperti yang diharapkan,” jelasnya.

Selain itu juga ada pergeseran iklan pasar dari iklan online, yang disebut juga dinaungi awan gelap. Perusahaan menghadapi penentangan yang makin besar pada praktik periklanan yang mengganggu, seperti Apple yang mempersulit pelacakan aktivitas online serta menjual data bagi pengiklan.

Ekonomi yang sulit juga berdampak pada perusahaan yang memangkas anggaran iklan online. Sedangkan di sisi teknologi keuangan, kenaikan suku bunga juga berdampak pada mereka.

“Ini merupakan kuartal pendapatan yang sangat mengecewakan bagi banyak perusahaan teknologi besar. Tidak ada yang kebal,” kata analis teknologi dari PP Foresight, Paolo Pescatore, dikutip CNBC.

Amazon mengaitkan keputusan PHK pada ‘lingkungan ekonomi makro yang tidak biasa dan tidak pasti’. Ini membuat perusahaan harus memprioritaskan peran yang dibutuhkan.

Alasan lainnya adalah investor yang memangkas biaya pendanaan. Sir Christopher Hohn menyurati Alphabet, induk perusahaan Google dan Youtube, untuk mendesak perusahaan memangkas dan gaji serta disiplin soal biaya dan memotong kerugian dari sejumlah proyek.

Pemilik baru Twitter, Elon Musk, tampaknya juga berpikir untuk tidak bergantung pada investasi. Untuk memotongnya, platform jejaring sosial itu berjuang menghasilkan keuntungan atau menarik pengguna baru.

Dilansir Wion, dalam rentang waktu beberapa minggu, Silicon Valley Amerika Serikat yang telah menjadi sumber pekerjaan bergaji tinggi dan booming saham yang andal, kini menyaksikan masa sulit dengan perusahaan teknologi besar besar, termasuk Meta, Twitter, Snap, dan Microsoft mengumumkan PHK massal, yang memiliki puluhan ribu orang menganggur.

Bergabung dengan apa yang disebut banyak orang sebagai “musim pemberhentian”, New York Times pertama kali melaporkan bahwa Amazon berencana untuk memberhentikan sebanyak 10.000 orang di departemen “perusahaan dan teknologi” di seluruh dunia.

PHK massal ini didahului oleh Meta, perusahaan induk Facebook, yang juga mengoperasikan Instagram dan WhatsApp. Meta mengumumkan pemutusan hubungan kerja yang memengaruhi setidaknya 13 persen perusahaan.

Mengapa ini terjadi?

Ada dua alasan utama. Pertama, mereka mempekerjakan banyak karyawan selama pandemi, ketika orang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk online, berbeda dengan sekarang ketika booming mulai memudar karena mereka kembali ke kehidupan sehari-hari mereka.

Kedua, melonjaknya inflasi di AS membuat merek enggan mengeluarkan uang untuk iklan.

Menurut Layoffs.fyi, situs web yang melacak PHK teknologi, 217.404 karyawan di lebih dari 1.300 perusahaan teknologi telah dipecat sejak pandemi Covid-19.

Perusahaan yang pernah berkembang pesat sekarang menghadapi penurunan besar dan salah satu alasan utama yang terlihat di sebagian besar perusahaan adalah penurunan permintaan.

Beberapa laporan mengaitkan “boom” yang disaksikan oleh teknologi besar selama pandemi dengan lockdown yang memaksa orang-orang di dalam rumah, yang pada dasarnya membuat kehidupan sehari-hari mereka terhenti.

Di tengah penguncian yang disebabkan pandemi, orang menghabiskan lebih banyak waktu untuk belanja online, media sosial, dan konten streaming, yang menyebabkan peningkatan permintaan secara keseluruhan.

Namun, ketika lockdown dicabut di seluruh dunia dan orang-orang kembali ke luar, permintaan dilaporkan lebih lambat dibandingkan. Ini di samping melonjaknya inflasi yang saat ini disaksikan Amerika Serikat yang telah menyebabkan pengiklan digital mengurangi pengeluaran untuk iklan yang diandalkan hampir semua perusahaan teknologi untuk mendapatkan pendapatan.

Federal Reserve dalam upaya untuk mengendalikan inflasi tertinggi empat dekade telah meningkatkan suku bunga. Awal bulan ini, bank sentral mengumumkan kenaikan keempat berturut-turut sebesar 0,75 persen.

“Kami telah melihat lonjakan PHK dalam beberapa pekan terakhir karena semakin jelas bahwa (Federal Reserve) perlu terus menaikkan suku bunga lebih lama dari perkiraan semula,” Roger Lee, pendiri Layoffs.fyi, mengatakan kepada TIME.

Dia menambahkan, “Sayangnya, rasa sakit tidak akan berakhir sampai The Fed mampu menangani inflasi.”

Mengutip laporan media, situs tersebut juga memperkirakan lebih dari 24.000 pekerja teknologi di 72 perusahaan telah di-PHK pada November. Ini juga terjadi di tengah laporan kemungkinan resesi global.

Apa yang telah terjadi sejauh ini?

Tahun ini lebih dari 121.000 karyawan dari hampir 800 perusahaan teknologi telah dipecat. Khususnya, jumlah PHK tertinggi terlihat di bulan November.

Selain itu, terhitung PHK teknologi terbesar sejak pandemi, laporan oleh PHK.fyi, mengatakan bahwa Meta saat ini berada di urutan teratas setelah mengumumkan akan memberhentikan setidaknya 11.000 karyawan.

Laporan menunjukkan bahwa Amazon berencana untuk memberhentikan setidaknya 10.000 karyawan pada awal minggu ini dan akan fokus pada unit perangkat perusahaan dan beberapa produk termasuk Alexa dan peralatan lainnya, serta divisi ritel dan raksasa e-commerce.

Departemen Sumber Daya Manusia. Amazon memberhentikan karyawan sangat penting karena sebelumnya telah menjadi perusahaan paling stabil di bidang teknologi dan jika dikonfirmasi ini akan menjadi PHK terbesar dalam sejarah perusahaan.

Ini didahului oleh Twitter yang laporannya kemudian dikonfirmasi memecat setidaknya 50 persen tenaga kerja mereka setelah miliarder Tesla, CEO Elon Musk, mengambil alih platform microblogging dalam kesepakatan $44 miliar.

Di tengah PHK massal, salah satu pendiri dan mantan CEO Jack Dorsey telah mengambil alih platform tersebut dan menerima tanggung jawab serta meminta maaf karena menumbuhkan “ukuran perusahaan terlalu cepat”.

Selain itu, Microsoft juga telah memberhentikan hampir 1.000 karyawan di berbagai unit di seluruh dunia, pertama kali dilaporkan oleh Axios yang kemudian dikonfirmasi oleh perusahaan dengan alasan penurunan pendapatan yang akan datang.

Awal tahun ini, Snap Inc. perusahaan di belakang Snapchat mengatakan bahwa pada akhir Agustus akan memangkas tenaga kerjanya setidaknya 20 persen yang memengaruhi hampir 1.200 orang.

Diikuti oleh Intel yang menurut laporan Bloomberg akan memberhentikan setidaknya 20 persen stafnya, namun perusahaan tersebut belum secara resmi mengkonfirmasi jumlahnya.*

 

PHK Startup

Related Post

  1. author

    […] — Setelah melanda bisnis startup, badai Pemutusan Hubungan Kerja atau PHK kini mulai melanda industri […]

Leave a Reply