Pandemi, Lowongan Kerja Meningkat

57 views

Lowongan Kerja

Reaktor.co.id — Pandemi Covid-19 meningkatkan pengangguran, namun di sisi lain lowongan kerja juga meningkat.

Menurut data Jobstreet, jumlah lowongan kerja meningkat 31 persen tiap bulan, meskipun belum kembali ke tingkat prapandemi.

Country Manager Jobstreet Indonesia, Faridah Lim, menyebutkan, jumlah lowongan kerja di Indonesia mengalami peningkatan rata-rata 31 persen setiap bulan pada 2021 jika dibandingkan 2020.

“Jumlah lowongan kerja terus meningkat pada 2021, meskipun belum kembali ke tingkat pra-Covid,” katanya pada sebuah webinar di Jakarta.

Ada 10 industri dengan lowongan terbanyak dan mengalami peningkatan tertinggi di 2021. Posisi pertama diisi oleh pekerjaan bidang manajemen/konsultasi Sumber Daya Manusia (SDM). Lowongan kerja bidang ini mengalami peningkatan 46 persen.

“Sektor manajemen atau konsultasi SDM termasuk yang mengalami peningkatan signifikan,” kata Faridah.

Posisi kedua bidang layanan kesehatan/medis yang meningkat 45 persen. Posisi ketiga ditempati sektor transportasi/logistik yang naik 39 persen.

“Meningkatnya sektor transportasi/logistik ini sejalan dengan semakin maraknya masyarakat yang belanja lewat e-commerce. Ini memang berkembang pesat. Jadi berkaitan,” ujar Faridah.

Posisi lowongan selanjutnya yakni perdagangan umum dan grosir yang naik 38 persen; serta makanan, minuman, katering, dan restoran sebesar 35 persen.

“Jika pada masa PSBB orang tidak bisa makan di restoran, banyak yang memanfaatkan layanan pesan antar, kini restoran sudah mulai buka, sudah mulai banyak yang makan dan minum di restoran,” ujar Faridah.

Lima industri lain yang juga mengalami peningkatan lowongan yakni sektor teknologi informasi (28 persen), produk konsumen (23 persen), ritel (23 persen), manufaktur (22 persen), dan properti (12 persen).

“Ini adalah 10 besar industri yang memberikan harapan lowongan pekerjaan di saat pandemi, yang dapat menjadi peluang,” pungkas Faridah

Peningkatan lowongan kerja di masa pandemi juga dilaporkan meningkat di Amerika Serikat. Bahkan, sebuah laporan menyebutkan, sekarang ada lebih banyak pekerjaan yang tersedia daripada sebelum pandemi.

Jumlah lowongan pekerjaan melonjak menjadi hampir 15 juta pada pertengahan Maret, naik dari 10 juta sebelum pandemi dimulai.

Menurut data baru dari situs kerja online ZipRecruiter, jumlah lowongan pekerjaan melonjak menjadi hampir 15 juta pada pertengahan Maret, tetapi pencari kerja yang putus asa, ragu-ragu dan takut berarti banyak posisi masih belum terisi.

Postingan pekerjaan online turun dari 10 juta sebelum dimulainya pandemi tahun lalu menjadi hanya di bawah 6 juta Mei lalu, karena lockdown dan perintah penutupan memaksa bisnis untuk menutup pintu mereka dan mengurangi atau memberhentikan pekerja.

Sekarang, ketika vaksinasi meningkat dan perusahaan dapat kembali membuat proyeksi, mereka menyiapkan staf untuk menangkap permintaan yang meningkat, dengan jumlah posisi terbuka di semua daftar online melonjak 5 juta di atas awal pandemi.

Postingan pekerjaan melonjak menjadi 15 juta di bulan Maret. Grafik batang dari ZipRecruiter menunjukkan tingkat partisipasi angkatan kerja tetap lamban saat posting pekerjaan melonjak.

Dari taman hiburan hingga gym hingga maskapai penerbangan, pengusaha di seluruh industri mengadakan pameran pekerjaan besar-besaran dan memanggil kembali pekerja yang cuti.

Tetapi tingkat partisipasi angkatan kerja sipil, ukuran pemerintah untuk mereka yang bekerja atau menganggur tetapi secara aktif mencari pekerjaan, tetap menurun, hanya pulih sekitar setengahnya.

Pekerja mengatakan mereka putus asa setelah meledakkan resume pada bulan Januari dan Februari.

Tetapi mereka yang sudah menyerah, tepat sebelum ledakan perekrutan terbaru, mungkin belum mendapatkan pesan tentang peluang mereka yang lebih baik.

“Ketika orang kehilangan pekerjaan, mereka sering terlibat dalam kesibukan mencari pekerjaan, mereka mengirimkan 20 lamaran, dan kemudian mereka duduk dan menunggu kabar dari majikan,” kata Pollak.

“Kepercayaan pencari kerja telah turun antara Januari dan Maret tepat pada saat prospek mereka membaik,” kata Pollak. “Ini akan memakan waktu cukup lama sebelum orang benar-benar menyadari bahwa pasar tenaga kerja telah memanas.”

Ada juga banyak alasan bagus bagi pekerja untuk tetap bertahan, mulai dari kekhawatiran berkelanjutan tentang virus corona, hingga pengasuhan anak dan mengelola pembelajaran jarak jauh, hingga kewajiban keluarga, hingga bertahan untuk peluang yang lebih baik.

Daftar pekerjaan baru ada di area yang dibuka kembali, seperti perjalanan, rekreasi, dan perhotelan, tetapi juga di area kerja jarak jauh dan teknologi.

Permintaan tetap untuk pekerja dalam pekerjaan yang mendapat dorongan pandemi seperti konstruksi, pengiriman, logistik dan pergudangan, dan administrasi vaksin.

Kesenjangan juga berbicara tentang “kurangnya kemampuan untuk menyesuaikan kebutuhan dan mempekerjakan ribuan pekerja” dengan cepat, kata Sethi.

Hampir setengah dari pencari kerja mengatakan mereka menginginkan pekerjaan jarak jauh, bahkan setelah pandemi, menurut ZipRecruiter.

Tetapi muncul pertanyaan apakah restoran atau pekerja ritel yang diberhentikan dapat beralih ke layanan pelanggan online, atau menjadi perancang web atau konsultan keamanan siber.

Beberapa akan memiliki keterampilan teknis dan keinginan. Orang lain mungkin perlu mendaftar di kursus online untuk “meningkatkan keterampilan”.

Untuk itu diperlukan pengetahuan keterampilan apa yang dibutuhkan, kemampuan menggunakan komputer dan koneksi internet untuk mendapatkannya, dan dana untuk mengikuti kursus. Beberapa beban terletak pada pekerja untuk memastikan mereka

Sekarang, perusahaan mencoba membujuk orang keluar dari pekerjaan sampingan dengan meningkatkan upah, memungkinkan lebih banyak pekerjaan jarak jauh, melihat keterampilan dan bukan hanya pengalaman. Itu sangat kontras dengan perekrutan kembali setelah resesi tahun 2008 ketika pengusaha bisa sangat pilih-pilih dan akan memenuhi persyaratan keterampilan.

Pandemi dimulai dengan PHK bersejarah, tetapi pekerja Amerika mungkin keluar dari sana dengan kekuatan tawar yang lebih besar daripada yang mereka miliki dalam beberapa saat.

“Pencari kerja masih memiliki daya ungkit yang sangat besar,” kata Pollak. “Mereka mungkin tidak mengetahuinya karena pengalaman mengerikan mencari pekerjaan antara April 2020 dan Januari 2021 — tetapi Februari dan Maret adalah dunia yang berbeda.” (Antara/NBC)

 

Covid-19 Lowongan Kerja Pandemi

Related Post

Leave a Reply