Masa Depan Pekerja Setelah Pandemi Corona

73 views

Pandemi COVID-19 berdampak luas, termasuk pada pekerja dan pekerjaan. Berikut ini gambaran masa depan pekerja setelah pandemi berlalu dan apa yang harus dilakukan perusahaan, pemerintah, dan pekerja.

pekerja

Reaktor.co.id — Pandemi COVID-19 mengganggu pasar tenaga kerja secara global. Konsekuensi jangka pendeknya tiba-tiba dan seringkali parah: jutaan orang di-PHK atau kehilangan pekerjaan, dan yang lainnya dengan cepat menyesuaikan diri untuk bekerja dari rumah (work from home, WFH).

Banyak pekerja lain dianggap penting dan terus bekerja di rumah sakit dan toko sembako, di truk sampah, dan di gudang, namun di bawah protokol baru (protokol kesehatan) untuk mengurangi penyebaran virus corona.

Pandemi berdampak jangka panjang terhadap permintaan tenaga kerja, campuran pekerjaan, dan keterampilan tenaga kerja yang dibutuhkan.

Sebelum COVID-19, gangguan terbesar pada pekerjaan melibatkan teknologi baru dan hubungan perdagangan yang berkembang. COVID-19, untuk pertama kalinya, meningkatkan pentingnya dimensi fisik pekerjaan.

Arena perawatan medis hanya mencakup peran pengasuhan yang membutuhkan interaksi dekat dengan pasien, seperti dokter dan perawat. Staf administrasi rumah sakit dan kantor medis jatuh ke dalam arena kerja kantor berbasis komputer dan lebih banyak pekerjaan dapat dilakukan dari jarak jauh.

Gangguan jangka pendek dan potensi jangka panjang ke arena ini dari COVID-19 bervariasi. Selama pandemi, virus paling parah mengganggu arena dengan skor kedekatan fisik keseluruhan tertinggi: perawatan medis, perawatan pribadi, layanan pelanggan di tempat, dan liburan dan perjalanan.

Dalam jangka panjang, arena kerja dengan skor kedekatan fisik yang lebih tinggi juga cenderung lebih tidak tenang, meskipun kedekatan bukanlah satu-satunya penjelasan.

Arena interaksi pelanggan di tempat termasuk pekerja garis depan yang berinteraksi dengan pelanggan di toko ritel, bank, dan kantor pos, di antara tempat-tempat lain. Bekerja di arena ini ditentukan oleh interaksi yang sering dengan orang asing dan membutuhkan kehadiran di tempat.

Beberapa pekerjaan di arena ini bermigrasi ke e-commerce dan transaksi digital lainnya, sebuah perubahan perilaku yang kemungkinan akan bertahan pasca-pandemi.

Arena rekreasi dan perjalanan adalah rumah bagi pekerja yang menghadapi pelanggan di hotel, restoran, bandara, dan tempat hiburan. Pekerja di arena ini berinteraksi setiap hari dengan kerumunan orang baru.

COVID-19 memaksa sebagian besar tempat rekreasi ditutup. Bandara dan maskapai penerbangan beroperasi dengan sangat terbatas.

Dalam jangka panjang, peralihan ke pekerjaan jarak jauh dan pengurangan terkait perjalanan bisnis, serta otomatisasi beberapa pekerjaan, seperti peran layanan makanan, dapat mengurangi permintaan tenaga kerja di arena ini.

Arena kerja kantor berbasis komputer mencakup kantor dari semua ukuran dan ruang kerja administratif di rumah sakit, pengadilan, dan pabrik. Bekerja di arena ini hanya membutuhkan kedekatan fisik yang moderat dengan orang lain dan sejumlah interaksi manusia yang moderat. Ini adalah arena terbesar di negara maju, terhitung sekitar sepertiga dari lapangan kerja. Hampir semua potensi pekerjaan jarak jauh ada di dalam arena ini.

Arena produksi dan pemeliharaan luar ruang meliputi lokasi konstruksi, pertanian, tempat tinggal dan komersial, dan ruang luar lainnya. COVID-19 berdampak kecil di sini karena pekerjaan di arena ini membutuhkan jarak yang rendah dan sedikit interaksi dengan orang lain dan dilakukan sepenuhnya di luar ruangan.

Adopsi Perilaku Baru

Pandemi mendorong perusahaan dan konsumen untuk dengan cepat mengadopsi perilaku baru yang cenderung bertahan, mengubah lintasan tiga kelompok tren.

Pekerjaan jarak jauh dan rapat virtual kemungkinan akan berlanjut, meskipun tidak seintens saat puncak pandemi
Mungkin dampak paling jelas dari COVID-19 pada angkatan kerja adalah peningkatan dramatis pada karyawan yang bekerja dari jarak jauh.

Sekitar 20 hingga 25 persen tenaga kerja di negara maju dapat bekerja dari rumah antara tiga dan lima hari seminggu. Ini mewakili empat hingga lima kali lebih banyak pekerjaan jarak jauh daripada sebelum pandemi dan dapat mendorong perubahan besar dalam geografi pekerjaan, ketika individu dan perusahaan berpindah dari kota besar ke pinggiran kota dan kota kecil.

Beberapa pekerjaan yang secara teknis dapat dilakukan dari jarak jauh paling baik dilakukan secara langsung. Negosiasi, keputusan bisnis penting, sesi brainstorming, memberikan umpan balik sensitif, dan orientasi karyawan baru adalah contoh kegiatan yang mungkin kehilangan beberapa efektivitas bila dilakukan dari jarak jauh.

Beberapa perusahaan sudah berencana untuk beralih ke ruang kerja fleksibel setelah pengalaman positif dengan kerja jarak jauh selama pandemi, sebuah langkah yang akan mengurangi keseluruhan ruang yang mereka butuhkan dan membawa lebih sedikit pekerja ke kantor setiap hari.

Sebuah survei terhadap 278 eksekutif oleh McKinsey pada Agustus 2020 menemukan bahwa rata-rata, mereka berencana untuk mengurangi ruang kantor hingga 30 persen. Akibatnya, permintaan akan restoran dan ritel di pusat kota dan transportasi umum dapat menurun.

Pekerjaan jarak jauh juga dapat mengganggu perjalanan bisnis karena penggunaan konferensi video yang ekstensif selama pandemi telah mengantarkan penerimaan baru pertemuan virtual dan aspek pekerjaan lainnya.

Perjalanan liburan dan pariwisata kemungkinan akan pulih setelah krisis. Diperkirakan, sekitar 20 persen perjalanan bisnis, segmen paling menguntungkan bagi maskapai penerbangan, mungkin tidak kembali. Ini akan memiliki efek knock-on yang signifikan pada pekerjaan di kedirgantaraan komersial, bandara, perhotelan, dan layanan makanan.

Booming E-Commerce dan Transaksi Virtual

E-commerce dan transaksi virtual lainnya sedang booming. Banyak konsumen yang menemukan kemudahan e-commerce dan aktivitas online lainnya selama pandemi.

Pangsa e-commerce tumbuh dua hingga lima kali lipat dari tingkat sebelum COVID-19. Sekitar tiga perempat orang yang menggunakan saluran digital untuk pertama kalinya selama pandemi mengatakan mereka akan terus menggunakannya ketika keadaan kembali normal.

Jenis transaksi virtual lainnya seperti telemedicine, online banking, dan streaming entertainment juga mulai marak.

Konsultasi dokter online tumbuh lebih dari sepuluh kali lipat. Praktik virtual ini mungkin sedikit menurun ketika ekonomi dibuka kembali, tetapi kemungkinan akan berlanjut jauh di atas level yang terlihat sebelum pandemi.

Pergeseran ke transaksi digital ini telah mendorong pertumbuhan dalam pekerjaan pengiriman, transportasi, dan gudang.

Adopsi Otomatisasi dan AI

COVID-19 dapat mendorong adopsi otomatisasi dan AI yang lebih cepat. Dua cara bisnis secara historis mengendalikan biaya dan mengurangi ketidakpastian selama resesi adalah dengan mengadopsi otomatisasi dan mendesain ulang proses kerja, yang mengurangi porsi pekerjaan yang terutama melibatkan tugas-tugas rutin.

Banyak perusahaan meningkatkan investasi dalam otomatisasi dan AI. Angka produksi untuk robotika di China melebihi tingkat prapandemi pada Juni 2020.

Banyak perusahaan menerapkan otomatisasi dan AI di gudang, toko grosir, pusat panggilan, dan pabrik untuk mengurangi kepadatan tempat kerja dan mengatasi lonjakan permintaan.

Fitur umum dari kasus penggunaan otomatisasi ini adalah korelasinya dengan skor tinggi pada kedekatan fisik, dan penelitian kami menemukan bahwa arena kerja dengan tingkat interaksi manusia yang tinggi cenderung melihat percepatan terbesar dalam adopsi otomatisasi dan AI.

Tren yang dipercepat oleh COVID-19 dapat memacu perubahan yang lebih besar dalam campuran pekerjaan dalam ekonomi daripada yang kami perkirakan sebelum pandemi.

Diperkirakan dampak negatif terbesar dari pandemi akan menimpa pekerja di layanan makanan dan peran penjualan dan layanan pelanggan, serta peran dukungan kantor yang kurang terampil.

Pekerjaan di pergudangan dan transportasi dapat meningkat sebagai akibat dari pertumbuhan e-commerce dan ekonomi pengiriman, tetapi peningkatan itu tidak mungkin mengimbangi gangguan banyak pekerjaan berupah rendah.

Permintaan akan pekerja di bidang perawatan kesehatan dan STEM dapat tumbuh lebih dari sebelum pandemi, yang mencerminkan peningkatan perhatian terhadap kesehatan seiring bertambahnya usia populasi dan pendapatan juga meningkatsebagai kebutuhan yang berkembang untuk orang-orang yang dapat membuat, menyebarkan, dan memelihara teknologi baru.

Dampak Pandemi bagi Pekerja Upah Rendah

Sebelum pandemi, kehilangan pekerjaan bersih terkonsentrasi pada pekerjaan berupah menengah di bidang manufaktur dan beberapa pekerjaan kantor, yang mencerminkan otomatisasi, dan pekerjaan berupah rendah dan tinggi terus tumbuh.

Hampir semua pekerja berupah rendah yang kehilangan pekerjaan dapat pindah ke pekerjaan berupah rendah lainnya—misalnya, pekerja entri data dapat pindah ke layanan kesehatan ritel atau rumah.

Karena dampak pandemi pada pekerjaan berupah rendah, diperkirakan hampir semua pertumbuhan permintaan tenaga kerja akan terjadi pada pekerjaan berupah tinggi.

Ke depan, lebih dari separuh pekerja berupah rendah yang terlantar mungkin perlu beralih ke pekerjaan dalam kelompok upah yang lebih tinggi dan membutuhkan keterampilan yang berbeda untuk tetap bekerja.

Mengingat konsentrasi pertumbuhan pekerjaan yang diharapkan dalam pekerjaan berupah tinggi dan penurunan pekerjaan berupah rendah, skala dan sifat transisi tenaga kerja yang diperlukan di tahun-tahun mendatang akan menjadi tantangan.

Sebelum pandemi, diperkirakan hanya 6 persen pekerja yang perlu mencari pekerjaan di pekerjaan dengan upah lebih tinggi. Dalam penelitian pasca-COVID-19, tidak hanya ditemukan sebagian besar pekerja kemungkinan akan perlu beralih dari dua kelompok upah terbawah, tetapi juga bahwa sekitar setengah dari mereka secara keseluruhan akan membutuhkan keterampilan baru yang lebih maju untuk pindah ke pekerjaan.

Fokus pada Keterampilan (Skill)

Skala transisi tenaga kerja yang dipicu oleh pengaruh COVID-19 pada tren tenaga kerja meningkatkan urgensi bagi bisnis dan pembuat kebijakan untuk mengambil langkah-langkah guna mendukung program pelatihan dan pendidikan tambahan bagi pekerja.

Perusahaan dan pemerintah menunjukkan fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi yang luar biasa dalam menanggapi pandemi dengan tujuan dan inovasi yang juga dapat mereka manfaatkan untuk memperlengkapi kembali tenaga kerja dengan cara yang mengarah pada masa depan pekerjaan yang lebih cerah.

Bisnis dapat memulai dengan analisis terperinci tentang pekerjaan apa yang dapat dilakukan dari jarak jauh dengan berfokus pada tugas yang terlibat daripada seluruh pekerjaan. Mereka juga dapat memainkan peran yang lebih besar dalam melatih kembali pekerja.

Lainnya telah memfasilitasi pergeseran pekerjaan dengan berfokus pada keterampilan yang mereka butuhkan, bukan pada gelar akademik.

Pekerjaan jarak jauh juga menawarkan perusahaan kesempatan untuk memperkaya keragaman mereka dengan memanfaatkan pekerja yang, karena keluarga dan alasan lain, tidak dapat pindah ke kota-kota superstar di mana bakat, modal, dan peluang terkonsentrasi sebelum pandemi.

Infrastruktur Digital

Pembuat kebijakan dapat mendukung bisnis dengan memperluas dan meningkatkan infrastruktur digital. Bahkan di negara maju, hampir 20 persen pekerja di rumah tangga pedesaan kekurangan akses ke internet.

Pemerintah juga dapat mempertimbangkan untuk memperluas tunjangan dan perlindungan kepada pekerja independen dan pekerja yang bekerja untuk membangun keterampilan dan pengetahuan mereka di pertengahan karier.

Baik bisnis maupun pembuat kebijakan dapat berkolaborasi untuk mendukung pekerja yang bermigrasi antar pekerjaan.

Pemerintah dan perusahaan harus berinvestasi bagi peningkatan keterampilan pekerja. Imbalan dari upaya tersebut mereka akan menjadi tenaga kerja yang lebih tangguh, lebih berbakat, dan dibayar lebih baik —dan masyarakat yang lebih kuat dan adil. (McKinsey)

 

Pandemi Pekerja

Related Post

Leave a Reply